Qwest Case: Internal Control

case-studies imageOleh: Harry Andrian Simbolon, SE., M.Ak., QIA., Ak., CA

Ketika Joseph Nacchio menjadi CEO Qwest pada Januari 1997, strategi untuk membangun jaringan serat optik di seluruh kota-kota besar di Amerika Serikat mulai bergeser ke arah layanan komunikasi. Pada saat Qwest merilis pendapatan pada tahun 1998, Nacchio menyatakan keberhasilan transisi Qwest dari sebuah Perusahaan konstruksi jaringan menjadi penyedia layanan komunikasi, mengalihkan Qwest menjadi Perusahaan multimedia terkemuka yang fokus pada konvergensi data, video, dan layanan suara.

Selama tahun 1999 dan 2000, Qwest konsisten memenuhi target pendapatan yang agresif dan menjadi sebuah kesayangan investor. Namun, belakangan terungkap bahwa Qwest telah menipu pendapatan sebesar $3,8 miliar dan beban sebesar $231 juta. Ketika Perusahaan mengumumkan niatnya untuk menyajikan kembali pendapatan, harga sahamnya anjlok ke titik terendah menjadi $1,11 per saham pada bulan Agustus 2002, dari tertinggi $55 per saham pada bulan Juli 2000. Selama periode ini, kapitalisasi pasarnya menurun sebesar 98 persen, dari tertinggi $91.000.000.000 menjadi $1.900.000.000.

Latar Belakang

 

Untuk memfasilitasi pertumbuhan pendapatan layanan komunikasi, Qwest meluncurkan strategi akuisisi agresif dalam akhir 1990-an. Qwest mengadakan perjanjian merger dengan perusahaan telekomunikasi US West pada tanggal 18 Juli 1999. Perjanjian merger ini memberi US West opsi untuk menghentikan perjanjian tersebut jika harga rata-rata saham Qwest adalah di bawah $22 per saham atau harga penutupan di bawah $22 per saham selama 20 hari bursa berturut-turut. Kurang dari sebulan setelah pengumuman merger, harga saham Qwest telah turun dari $34 sampai $26 per saham. Jadi, untuk mencegah kejatuhan lebih lanjut harga sahamnya, eksekutif dan manajer ditekan oleh CEO Nacchio untuk memenuhi target laba untuk memastikan bahwa harga per saham tidak jatuh sesuai dengan tingkat terendah yang ditentukan dalam perjanjian. Meskipun harga saham Qwest telah turun dari $34 sampai $26 per saham kurang dari satu bulan setelah pengumuman merger, saham Qwest diperdagangkan di atas $50 per saham pada bulan Juni 2000. Qwest pada akhirnya mampu mengakuisi US West dengan menggunakan saham biasanya.

Setelah merger, manajemen senior Qwest menetapkan target pendapatan dan laba yang sangat ambisius. Dalam rilis pendapatan untuk kuartal kedua tahun 2000, Nacchio mengatakan bahwa Qwest akan menghasilkan tingkat pertumbuhan pendapatan sebesar 15-17 persen hingga tahun 2005. Pada Januari 2001 dalam pertemuan dengan semua karyawan, Nacchio menyatakan filsafatnya tentang pentingnya pendapatan ditargetkan: “yang paling penting kita lakukan adalah memenuhi target. Ini lebih penting daripada produk individual , itu lebih penting daripada filsafat individu, itu lebih penting daripada perubahan budaya individu yang kita buat”.

Tantangan

Pada tahun 1999, Qwest menemukan beberapa kendala yang menghambat kemampuannya untuk memenuhi target pendapatan dan laba. Menghadapi meningkatnya persaingan dari penyedia layanan jarak jauh, penurunan tajam permintaan atas layanan Internet, kelebihan kapasitas di pasar akibat pembangunan jaringan serat optik, dan penurunan harga di mana Qwest bisa menjual kelebihan kapasitas optik. Meskipun tantangan ini sangat signifikan, manajemen senior Qwest di depan publik menyatakan bahwa Perusahaan akan melanjutkan pola yang dapat meningkat pendapatan dramatis yaitu bahwa pelanggan akan menikmatinya ketika mereka meninggalkan pesaing untuk menggunakan layanan Qwest ini .

Manajemen senior Qwest memberikan tekanan luar biasa pada manajer bawahan mereka dan karyawan untuk memenuhi atau melampaui target pendapatan. Selain itu, mereka hanya membayar bonus kepada manajemen dan karyawan hanya untuk periode ketika mereka mencapai pendapatan yang ditargetkan

Penjualan Aset Jaringan

Untuk membantu memenuhi target pendapatan, manajemen senior juga mulai menjual bagian-bagian dari jaringan serat optik dalam negeri sendiri. Awalnya, jaringan ini diadakan untuk digunakan Qwest sendiri. Secara khusus, Qwest menjual hak penggunaan indefeasible, untuk kapasitas serat optik khusus yang telah dibangun dan digunakan dalam layanan komunikasi bisnis sendiri. Selain itu, Qwest juga menjual potongan jaringan yang diperoleh dari pihak ketiga lainnya. Akhirnya, Qwest menjual peralatan utama yang digunakan untuk menghasilkan pendapatan tambahan.

Tidak seperti layanan recurring revenue dari layanan komunikasi bisnis yang menghasilkan jumlah pendapatan yang dapat diprediksi di kuartal mendatang, pendapatan dari layanan ini dan penjualan peralatan lainnya tidak memiliki jaminan peningkatan pada kuartal mendatang.

Dalam rilis pendapatannya selama tahun 1999 sampai 2001, eksekutif Qwest sering gagal mengungkapkan dampak dari recurring revenue. Dalam rilisnya tersebut Qwest menyajikan dengan tidak tepat komponen-komponen pendapatan, seperti nonrecurring revenue disajikan dalam kelompok data and internet service revenue.

 

 

Advertisements

About akuntansibisnis
Me

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: